Risiko Kecelakaan Sepeda-Mobil

Sepeda adalah alat transportasi yang ideal untuk menjelajahi daerah dengan kepadatan tinggi. Karena lalu lintas kota biasanya bergerak lambat, sepeda biasanya dapat melaju secepat mobil yang melewati area pusat kota. Mereka tidak perlu berputar-putar mencari tempat parkir dan bisa diandalkan langsung parkir di depan tempat tujuan. Mereka juga ringan, relatif murah untuk dirawat, dan menjadi sumber latihan yang bagus. Seperti semua kendaraan, sepeda berisiko mengalami kecelakaan lalu lintas, yang bisa sangat parah jika pengendara sepeda terluka.

Sepeda adalah salah satu bentuk transportasi yang unik. Selain mematuhi undang-undang lalu lintas standar, ada masalah keselamatan lain yang harus diperhatikan pengendara sepeda setiap kali mereka bersepeda. Mengetahui risiko spesifik yang dihadapi pengendara sepeda dapat membantu meningkatkan kesadaran dan mencegah tabrakan yang berpotensi merusak.

Risiko # 1: Seorang pengemudi tidak melihat Anda. Ini mungkin risiko terbesar yang dihadapi pengendara sepeda. Saat berkendara di malam hari, selalu siapkan lampu depan dan belakang untuk memaksimalkan jarak pandang Anda. Mengenakan kemeja berwarna cerah juga membantu visibilitas. Saat berkendara di jalan raya, sebaiknya ambil jalur paling kanan (artinya naik di tengah jalur, bukan ke samping) kecuali ada jalur khusus untuk sepeda. Jauh lebih mudah melihat pengendara sepeda di tengah jalur daripada orang yang berdesakan di pinggir jalan. Jika jalur jalan raya sangat lebar dan Anda merasa mobil dapat melewati Anda di jalur pada jarak yang aman, pertimbangkan untuk berkendara di sisi kanan jalur tetapi jaga jarak tiga kaki dari tepi jalan.

Risiko # 2: Miskomunikasi. Terkadang pengemudi, terutama yang tidak terbiasa bersepeda, gagal mengantisipasi apa yang akan dilakukan pengendara sepeda. Sebagai pengguna jalan, Anda memiliki tanggung jawab untuk selalu memperjelas niat Anda. Pelajari rambu-rambu tangan untuk belok kiri, belok kanan, dan perlambatan atau berhenti dan gunakan sinyal-sinyal ini seperti yang Anda berikan sinyal di dalam mobil. Beri tahu mobil jika Anda berencana untuk berbelok ke kiri atau memperlambat sehingga mereka dapat menyesuaikan kecepatan dan arahnya. Saat berkendara di trotoar dan mendekati persimpangan, perhatikan selalu apakah ada pengemudi di jalan yang berencana untuk berbelok sebelum Anda menyeberang. Pengemudi mungkin tidak melihat Anda bersiap-siap untuk menyeberang dari trotoar, dan jika Anda gagal berkomunikasi dengannya, Anda dapat dipukul.

Risiko # 3: Pengemudi yang tidak toleran. Beberapa pengemudi terlalu agresif, terutama kepada siapa pun yang menggunakan jalan raya yang tidak menggunakan mobil. Mereka mungkin membuntuti pengendara sepeda, lewat terlalu dekat, memotong di depan mereka, mengerem tiba-tiba, membunyikan klakson, atau bertindak sembarangan. Ingatlah bahwa Anda memiliki hak yang sama besarnya dengan pengemudi lainnya, tetapi juga cerdas dalam mengambil keputusan. Mungkin yang terbaik adalah menepi dan membiarkan pengemudi yang ceroboh lewat untuk memberi jarak di antara Anda. Jika Anda melihat pengemudi berperilaku berbahaya atau mengalami hampir tabrakan karena pengemudi berperilaku ceroboh atau melanggar hukum, hubungi polisi dan laporkan nomor plat dan deskripsi kendaraan tersebut. Khususnya di kota-kota, polisi menangani ancaman terhadap pengguna jalan yang rentan – termasuk pengendara sepeda – dengan sangat serius.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *